Syariat Tarekat Hakikat Makrifat: Mengenal Ilmu Spiritual Tasawuf

Syariat Tarekat Hakikat Makrifat: Mengenal Ilmu Spiritual Tasawuf

Syariat Tarekat Hakikat Makrifat

Syariat Tarekat Hakikat Makrifat: Mengenal Ilmu Spiritual Tasawuf. Tasawuf merupakan sebuah ilmu spiritual dalam Islam yang banyak dikaitkan dengan konsep memperdalam makna agama dan mencapai kedekatan dengan Tuhan. Dalam tasawuf, terdapat empat konsep utama yang harus dipahami, yaitu syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat. Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang konsep-konsep tersebut, serta bagaimana mereka berhubungan dalam memahami ilmu spiritual tasawuf.
Syariat Tarekat Hakikat Makrifat: Mengenal Ilmu Spiritual Tasawuf

Pendahuluan Ilmu Tasawuf

Tasawuf merupakan ilmu spiritual dalam Islam yang berkembang sejak zaman Nabi Muhammad SAW. Ilmu ini bertujuan untuk memperdalam makna agama dan mencapai kedekatan dengan Tuhan melalui berbagai metode, seperti zikir, meditasi, dan puasa. Dalam tasawuf, terdapat empat konsep utama yang harus dipahami, yaitu syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat. Keempat konsep tersebut saling terkait dan saling melengkapi dalam memahami ilmu spiritual tasawuf.

Pengertian Tasawuf secara Etimologi dan Terminologi

Secara Etimologi, kata tasawuf berasal dari bahasa Arab yaitu “suf” yang berarti wol. Para ahli bahasa menjelaskan bahwa kata tasawuf berasal dari kata “suf” karena para sufi dalam praktik kehidupan mereka, menggunakan pakaian yang terbuat dari wol. Seiring berjalannya waktu, kata suf kemudian berkembang menjadi kata tasawuf, yang diartikan sebagai ajaran kehidupan mistik dalam Islam.
Secara Terminologi, tasawuf merupakan cabang dari ilmu agama Islam yang menekankan pada praktik spiritualitas dalam kehidupan sehari-hari. Tasawuf juga dikenal sebagai ilmu tazkiyatun-nafs, yang berarti ilmu membersihkan diri atau mengokohkan kualitas moral dan spiritual seseorang. Para sufi mengajarkan bahwa tasawuf tidak hanya terbatas pada pengetahuan teoritis atau akademis, melainkan juga membutuhkan praktik dan pengalaman langsung. Oleh karena itu, tasawuf seringkali dianggap sebagai ilmu batiniah yang memperdalam hubungan seseorang dengan Tuhan.

Struktur Pembelajaran Ilmu Tasawuf

Dalam tradisi tasawuf, struktur pembelajaran dimulai dengan mempelajari syariat atau hukum Islam sebagai dasar yang harus dipatuhi oleh seorang Muslim. Setelah memahami syariat, seseorang kemudian dapat memperdalam pemahaman tentang tarekat atau metode spiritual dalam mempraktikkan ajaran Islam. Selanjutnya, pengajaran akan berfokus pada hakikat atau esensi ajaran Islam yang terkandung dalam syariat dan tarekat. Tahap terakhir adalah makrifat atau pengetahuan spiritual yang mendalam tentang Allah dan hubungan manusia dengan-Nya. Oleh karena itu, pemahaman terkait Syariat, Tarekat, Hakikat, dan Makrifat dianggap sangat penting dalam pembelajaran ilmu tasawuf.

4 Konsep Ilmu Tasawuf

Berikut ini penjelasan 4 Konsep Tahapan pembelajaran yang dimulai dari Syariat, Tarekat, Hakikat, Makrifat:
    1. Konsep Syariat Islam

Syariat adalah konsep pertama dalam tasawuf. Syariat adalah hukum-hukum Islam yang harus diikuti oleh umat Islam. Hukum-hukum ini tercantum dalam Al-Quran dan hadis, dan memuat berbagai macam aturan yang harus dipatuhi dalam kehidupan sehari-hari, seperti sholat, puasa, zakat, dan haji. Syariat merupakan dasar dari tasawuf, karena syariat mengajarkan kepada umat Islam untuk hidup sesuai dengan ajaran Islam yang benar.

    1. Konsep Tarekat Islam

Tarekat adalah konsep kedua dalam tasawuf. Tarekat adalah cara untuk memperdalam pengalaman spiritual seseorang melalui guru spiritual atau syekh. Tarekat bertujuan untuk membantu seseorang dalam mencapai kesadaran spiritual dan mencapai kedekatan dengan Tuhan. Tarekat memuat berbagai macam metode dan praktik spiritual, seperti zikir, meditasi, dan puasa. Tarekat mengajarkan seseorang untuk melaksanakan syariat dengan benar, sehingga dapat mencapai tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

    1. Konsep Hakikat Islam

Hakikat adalah konsep ketiga dalam tasawuf. Hakikat merupakan tingkat pemahaman spiritual yang lebih dalam. Hakikat mengajarkan seseorang untuk memahami makna di balik hukum-hukum Islam yang dipelajari dalam syariat. Hakikat mengajarkan seseorang untuk mencari dan menemukan kebenaran sejati tentang Tuhan dan dunia. Hakikat merupakan tahap penting dalam tasawuf, karena hanya dengan pemahaman yang benar tentang hakikat, seseorang dapat mencapai tingkat kesadaran yang lebih tinggi.

    1. Konsep Makrifat Islam

Makrifat adalah konsep keempat dalam tasawuf. Makrifat merupakan tingkat tertinggi dalam ilmu spiritual tasawuf. Makrifat mengajarkan seseorang untuk mencapai pengalaman spiritual yang paling dalam, dan mendapatkan kesadaran tentang keberadaan Tuhan yang paling sempurna. Makrifat dapat dicapai melalui pengalaman langsung dengan Tuhan, dan hanya dapat dicapai oleh mereka yang telah mencapai tingkat kesadaran yang sangat tinggi. Makrifat merupakan puncak dari kesadaran spiritual dalam tasawuf.

Penjelasan Kata “Pengertian” dengan “Konsep”

Kata “Pengertian” dan “Konsep” memiliki arti yang berbeda, meskipun keduanya berkaitan erat dengan pemahaman suatu hal. “Pengertian” mengacu pada pemahaman atau pengetahuan yang dimiliki seseorang tentang suatu hal atau konsep tertentu, sedangkan “Konsep” mengacu pada ide, gagasan, atau pemikiran abstrak tentang suatu hal yang umumnya memiliki ciri-ciri atau karakteristik yang sama. Dengan kata lain, konsep adalah ide yang disusun secara sistematis dan terstruktur, sedangkan pengertian adalah pemahaman atau interpretasi seseorang tentang konsep tersebut.
“Pengertian” dalam konteks ini merujuk pada pemahaman atau penjelasan tentang suatu konsep atau topik tertentu. Sedangkan “konsep” merujuk pada ide atau gagasan yang menggambarkan suatu hal atau fenomena.
  1. Dalam konteks Islam, “Pengertian Syariat Islam” merujuk pada pemahaman tentang aturan-aturan atau hukum-hukum yang harus diikuti oleh umat Islam dalam menjalani kehidupan sehari-hari sesuai dengan ajaran Islam. Sedangkan “Konsep Syariat Islam” mengacu pada ide atau gagasan tentang kepatuhan umat Islam terhadap hukum-hukum tersebut sebagai bagian dari ibadah dan tanggung jawab mereka sebagai seorang muslim.
  2. “Pengertian Tarekat Islam” merujuk pada pemahaman tentang jalan spiritual yang ditempuh oleh umat Islam untuk mencapai kedekatan dengan Tuhan. Sedangkan “Konsep Tarekat Islam” mengacu pada ide atau gagasan tentang prinsip-prinsip dan praktik-praktik spiritual dalam Islam yang membantu seseorang mencapai kesadaran spiritual yang lebih dalam.
  3. “Pengertian Hakikat Islam” merujuk pada pemahaman tentang esensi atau hakikat sejati dari Islam sebagai agama yang menuntun manusia untuk mencapai kedekatan dengan Tuhan. Sedangkan “Konsep Hakikat Islam” mengacu pada ide atau gagasan tentang makna sejati dari ajaran-ajaran Islam dan bagaimana ajaran tersebut harus dipahami dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
  4. “Pengertian Makrifat Islam” merujuk pada pemahaman tentang pengetahuan dan pengalaman yang diperoleh oleh seseorang melalui praktik-praktik spiritual dalam Islam untuk mencapai pemahaman yang lebih dalam tentang kebenaran dan kedekatan dengan Tuhan. Sedangkan “Konsep Makrifat Islam” mengacu pada ide atau gagasan tentang proses dan prinsip-prinsip yang harus diikuti dalam mencapai pemahaman yang lebih dalam tentang Tuhan dan kebenaran dalam Islam.

Bagaimana Keempat Konsep Terkait dalam Tasawuf

Keempat konsep utama dalam tasawuf saling terkait dan saling melengkapi. Syariat memuat hukum-hukum Islam yang harus diikuti, dan tarekat membantu seseorang dalam mencapai kesadaran spiritual melalui praktik-praktik spiritual yang sesuai dengan syariat. Hakikat mengajarkan seseorang untuk memahami makna di balik hukum-hukum Islam yang dipelajari dalam syariat dan memperdalam pengalaman spiritual seseorang melalui tarekat. Makrifat merupakan puncak dari kesadaran spiritual dalam tasawuf, dan hanya dapat dicapai oleh mereka yang telah mencapai tingkat kesadaran yang sangat tinggi melalui pengalaman langsung dengan Tuhan.

Pengaruh Tasawuf dalam Kehidupan Sehari-Hari

Tasawuf memiliki pengaruh yang besar dalam kehidupan sehari-hari umat Islam. Tasawuf mengajarkan umat Islam untuk hidup sesuai dengan ajaran Islam yang benar dan mencapai kedekatan dengan Tuhan melalui berbagai metode spiritual. Tasawuf juga mengajarkan pentingnya pemahaman dan kesadaran spiritual dalam hidup sehari-hari. Dengan memahami konsep-konsep dalam tasawuf, seseorang dapat meningkatkan kesadaran spiritualnya dan hidup sesuai dengan ajaran Islam yang benar.

Arti dan Makna dari Kata Risalah dan Kitab

Kata “risalah” secara harfiah berarti “pesan” atau “surat”, sementara “kitab” berarti “buku”. Dalam konteks karya ulama di atas, kedua kata tersebut merujuk pada karya-karya tulis yang berisi penjelasan dan pemahaman tentang ajaran Islam, serta berbagai aspek kehidupan spiritual dan sosial dalam perspektif Islam. Karya-karya tersebut dianggap penting sebagai sumber utama untuk memahami dan mengembangkan pemahaman tentang ajaran Islam, dan menjadi referensi bagi para pemikir, sarjana, dan praktisi agama dalam menjalankan ibadah serta memperbaiki diri. Dalam konteks lebih umum, istilah “risalah” dapat merujuk pada karya-karya tulis yang berisi pesan atau ide-ide penting dalam berbagai bidang, termasuk politik, sosial, dan budaya, yang bertujuan untuk memberikan pandangan dan arahan bagi pembaca dalam menghadapi permasalahan dan tantangan zaman.

Referensi Kitab untuk memperdalam Syariat, Tarekat, Hakikat, Makrifat

Kitab-kitab yang ditulis oleh tokoh-tokoh Islam terkenal di dibawah ini memiliki jumlah halaman yang berbeda-beda, tergantung pada isi dan kompleksitas materi yang disajikan. Meskipun demikian, semua kitab tersebut merupakan sumber ajaran penting dalam agama Islam dan menjadi rujukan bagi umat Muslim hingga saat ini. Oleh karenya bagi yang ingin memperdalam pemahaman tentang syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat dalam ilmu tasawuf, berikut ini daftar dari 5  kitab yang dapat dijadikan referensi, antara lain:
  1. Risalah Qushairiyah:
    • Kitab yang ditulis oleh Abu al-Qasim al-Qushairi yang membahas tentang tarekat dan tasawuf.
    • Kitab atau risalah Qushairiyah memiliki jumlah halaman yang berbeda-beda pada tiap terbitan dan terjemahannya, namun secara umum biasanya berkisar antara 100-300 halaman.
  2. Al-Hikam:
    • Kitab karya Ibnu Athaillah al-Iskandari yang membahas tentang hakikat tasawuf dan praktik-praktik spiritual dalam tasawuf.
    • Kitab Al-Hikam karya Ibnu Athaillah al-Iskandari memiliki jumlah halaman sekitar 100-150 halaman pada tiap terbitan dan terjemahannya.
  3. Ihya Ulumuddin:
    • Kitab karya Imam al-Ghazali yang membahas tentang berbagai aspek agama Islam, termasuk tasawuf.
    • Kitab Ihya Ulumuddin karya Imam al-Ghazali memiliki jumlah halaman yang sangat banyak, yaitu sekitar 3000-4000 halaman pada tiap terbitan dan terjemahannya.
  4. Fusus al-Hikam:
    • Kitab karya Ibnu Arabi yang membahas tentang konsep-konsep dalam tasawuf, seperti wahdatul wujud dan hakikat manusia.
    • Kitab Fusus al-Hikam karya Ibnu Arabi memiliki jumlah halaman sekitar 200-300 halaman pada tiap terbitan dan terjemahannya.
  5. Al-Qur’an:
    • Sumber utama ajaran Islam yang berisi banyak hukum dan nilai-nilai spiritual yang menjadi dasar bagi praktik tasawuf.
    • Sementara itu, Al-Qur’an sebagai sumber utama ajaran Islam terdiri dari 114 surah dengan jumlah halaman yang berbeda-beda pada tiap terbitan dan terjemahannya, namun secara umum biasanya berkisar antara 500-1000 halaman.
Referensi risalah dan kitab tasawuf di atas dapat membantu seseorang untuk memperdalam pemahaman tentang ilmu tasawuf dan praktik-praktik spiritual yang ada di dalamnya. Namun, sangat penting untuk selalu mencari guru tasawuf yang terpercaya dan mengikuti tarekat yang benar agar praktik spiritual yang dilakukan dapat menghasilkan manfaat yang sebenarnya dalam memperdalam pemahaman tentang ajaran Islam.
Karena itu terkait jumlah halaman yang dimiliki oleh setiap kitab-kitab yang telah diuraikan diatas tersebut seharusnya bukan menjadi penghalang untuk mempelajari dan memahami ajaran Islam. Yang terpenting adalah kesungguhan hati dalam mengamalkan ajaran-ajaran tersebut dan menjadikan kitab suci Al-Qur’an sebagai pedoman hidup. Semoga kita dapat terus belajar dan mengamalkan ajaran Islam dengan sungguh-sungguh untuk menjadi pribadi yang lebih baik dan mendapat rahmat dari Allah SWT.

Hukum Belajar Kitab diluar Kitab Suci Al-Quran

Di dalam Islam, mempelajari kitab-kitab di luar Al-Qur’an dan Hadist sangatlah penting. Berikut adalah beberapa kutipan dari Al-Qur’an dan Hadist yang menunjukkan pentingnya hal tersebut:
    1. Firman Allah dalam Surah Al-Imran ayat 7:
      • Bahasa Arab

هُوَ الَّذِيَ أَنزَلَ عَلَيْكَ الْكِتَابَ مِنْهُ آيَاتٌ مُّحْكَمَاتٌ هُنَّ أُمُّ الْكِتَابِ وَأُخَرُ مُتَشَابِهَاتٌ ۖ فَأَمَّا الَّذِينَ فِي قُلُوبِهِمْ زَيْغٌ فَيَتَّبِعُونَ مَا تَشَابَهَ مِنْهُ ابْتِغَاءَ الْفِتْنَةِ وَابْتِغَاءَ تَأْوِيلِهِ ۗ وَمَا يَعْلَمُ تَأْوِيلَهُ إِلَّا اللَّهُ ۗ وَالرَّاسِخُونَ فِي الْعِلْمِ يَقُولُونَ آمَنَّا بِهِ كُلٌّ مِّنْ عِندِ رَبِّنَا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ

      • Bahasa Latin

Huwa alladhi anzala ‘alayka alkitaba minhu ayatun muhkamatun hunna ummu alkitabi waokharu mutashabihatun fa-amma alladheena fee qulubihim zayghun fayattabi’oona ma tashabaha minhu ibtighaa’a alfitnati waibtighaa’a t’awilihi wa ma ya’lamu t’awilahu illa Allah wa al-rasikhuna fi al-‘ilmi yaquluna amanna bihi kullun min ‘indi rabbina wa ma yadhdhakkaru illa ulu al-albab.

      • Artinya

“Hanya Dialah yang menurunkan kitab (Al-Qur’an) kepadamu (Muhammad), di dalamnya terdapat ayat-ayat yang muhkam (yang merupakan pokok hukum), itulah kitab (Al-Qur’an) itu; dan yang lain (ayat-ayat mutasyabihat) adalah ayat-ayat yang samar-samar. Adapun orang-orang yang condong kepada kesesatan dalam hatinya, maka mereka mengikuti yang samar-samar itu dengan maksud mencari-cari fitnah dan mencari-cari ta’wilnya, padahal tidak ada yang mengetahui ta’wilnya melainkan Allah. Dan orang-orang yang mendalam ilmunya berkata: “Kami beriman kepada kitab (Al-Qur’an) itu, semuanya dari sisi Tuhan kami”. Tidak ada yang dapat mengambil pelajaran (dari ayat-ayat mutasyabihat) kecuali orang-orang yang berakal.” (QS. Al-Imran: 7)

    1. Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 269:
      • Bahasa Arab

يُؤْتِي الْحِكْمَةَ مَن يَشَاءُ ۚ وَمَن يُؤْتَ الْحِكْمَةَ فَقَدْ أُوتِيَ خَيْرًا كَثِيرًا ۗ وَمَا يَذَّكَّرُ إِلَّا أُولُو الْأَلْبَابِ

      • Bahasa Latin

Yu’ti al-hikmata man yasya’u, wa man yu’ta al-hikmata faqad utiya khairan katsiran, wa ma yadhdhakkaru illa ulu al-albab.

      • Artinya

“Allah memberikan hikmah kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan barangsiapa yang diberi hikmah, sesungguhnya ia telah diberi kebajikan yang banyak. Dan tidaklah mengambil pelajaran (daripadanya) melainkan orang-orang yang berakal.” (QS. Al-Baqarah: 269)

    1. Firman Allah dalam Surah An-Nahl ayat 43:
      • Bahasa Arab

وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلَّا رِجَالًا نُّوحِي إِلَيْهِمْ ۖ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

      • Bahasa Latin

Wa ma arsalna min qablika illa rijalan nuhi ilayhim, fa s’aloo ahladz dzikri in kuntum la ta’lamun.

      • Artinya

“Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu (Muhammad) melainkan laki-laki biasa yang Kami wahyukan kepada mereka. Maka bertanyalah kepada orang yang berilmu jika kamu tidak mengetahui.” (QS. An-Nahl: 43)

  1. Hadist dari Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh Abu Daud:
    • “Barangsiapa yang mengajarkan satu ilmu, maka ia akan diberi pahala sebanyak orang yang mempelajarinya, tanpa mengurangi pahala orang-orang yang mempelajarinya.” (HR. Abu Daud)
    • Artinya: Orang yang mengajarkan ilmu agama kepada orang lain akan mendapatkan pahala sebanyak orang yang mempelajarinya, tanpa mengurangi pahala yang diperoleh oleh orang-orang yang mempelajarinya.
    • Hadist ini menunjukkan pentingnya mempelajari ilmu agama dan juga mengajarkannya kepada orang lain. Seorang guru atau pengajar akan mendapatkan pahala yang besar ketika ia mengajarkan ilmu agama kepada orang lain dan membuat orang-orang dapat memahami dan mengamalkan ajaran Islam dengan baik.
  2. Hadist dari Nabi Muhammad SAW yang diriwayatkan oleh At-Tirmidzi:
    • “Barangsiapa yang menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. At-Tirmidzi)
    • Artinya: Allah akan memudahkan jalan menuju surga bagi orang yang menempuh perjalanan untuk mencari ilmu agama.
    • Hadist ini menunjukkan betapa pentingnya mempelajari ilmu agama dan mencari pengetahuan tentang agama. Allah SWT akan mempermudah jalan menuju surga bagi orang-orang yang berusaha mencari ilmu agama, sehingga mereka dapat memahami dan mengamalkan ajaran Islam dengan benar.
Kesimpulannya, Al-Qur’an dan Hadist mengajarkan bahwa mempelajari kitab-kitab di luar Al-Qur’an dan Hadist sangatlah penting untuk mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang agama. Kita harus mencari bantuan dari orang-orang yang berilmu dalam memahami ajaran agama, dan berusaha untuk menempuh perjalanan mencari ilmu agama agar mendapatkan keberkahan dan kemudahan dari Allah SWT.

Kitab Tasawuf Paling Tinggi

Saya tidak memiliki kepercayaan terhadap klaim bahwa ada satu kitab tasawuf yang paling tinggi atau terbaik. Karena tasawuf adalah bidang studi yang luas dan kompleks, yang melibatkan banyak tokoh dan teks yang berbeda. Setiap kitab atau risalah tasawuf memiliki keunikannya sendiri dan mempunyai kontribusi penting terhadap pemahaman tasawuf.
Namun, beberapa karya yang sering disebut sebagai karya-karya klasik dalam tasawuf adalah Risalah Qushairiyah, Ihya Ulumuddin karya Imam Al-Ghazali, Fusus Al-Hikam karya Ibnu Arabi, serta banyak karya dari para sufi lainnya. Namun demikian, penting untuk dicatat bahwa pemahaman tasawuf tidak hanya bergantung pada bacaan buku-buku tertentu, tetapi juga pada pengalaman spiritual dan praktek dari para guru dan murid.

1. Risalah Qushairiyah adalah Kitab Tasawuf Karya Abu al-Qasim al-Qushairi

Risalah Qushairiyah adalah salah satu kitab suci dalam ajaran Islam yang ditulis oleh seorang ulama terkemuka bernama Abu al-Qasim al-Qushairi. Kitab ini membahas tentang ilmu tasawuf dan mendalami konsep-konsep spiritual dalam Islam. Berikut ini adalah beberapa poin penting yang terkandung dalam kitab Risalah Qushairiyah:
  • Pengenalan tentang Allah: Kitab ini membahas secara rinci tentang sifat-sifat Allah dan bagaimana cara mengenal-Nya dengan benar. Hal ini penting karena keimanan yang benar adalah fondasi utama dalam Islam.
  • Menjaga hubungan dengan Allah: Risalah Qushairiyah membahas cara-cara untuk mempererat hubungan dengan Allah, seperti dzikir, doa, puasa, dan ibadah-ibadah lainnya.
  • Merawat hati: Kitab ini juga membahas pentingnya merawat hati dan menjaga kesucian hati. Hati yang bersih adalah kunci untuk mencapai keridhaan Allah.
  • Pengembangan diri: Risalah Qushairiyah membahas cara-cara untuk mengembangkan diri dan meningkatkan kesadaran spiritual. Hal ini termasuk mengendalikan hawa nafsu dan menghilangkan egoisme.
  • Pengenalan tentang diri sendiri: Kitab ini juga membahas tentang pengenalan diri sendiri dan cara-cara untuk memahami sifat-sifat diri. Hal ini akan membantu seseorang untuk memperbaiki diri dan memperoleh pemahaman yang lebih dalam tentang kehidupan.
  • Cinta kepada Allah: Risalah Qushairiyah menekankan pentingnya cinta kepada Allah dan bagaimana cara mengembangkan cinta tersebut. Cinta ini akan membawa kebahagiaan dalam hidup dan mendekatkan diri kepada Allah.
  • Kesabaran dan tawakal: Kitab ini juga membahas tentang pentingnya kesabaran dan tawakal dalam menghadapi cobaan dan ujian dalam hidup. Dengan kesabaran dan tawakal, seseorang dapat memperoleh kedamaian dan kebahagiaan dalam hidup.
Kitab Risalah Qushairiyah memberikan pemahaman yang mendalam tentang konsep-konsep spiritual dalam Islam dan memberikan panduan bagi seseorang untuk meningkatkan kesadaran spiritual dan meraih kedekatan dengan Allah.

2. Kitab Al-Hikam adalah Kitab Tasawuf Karya Ibnu Athaillah al-Iskandari

Kitab Al-Hikam merupakan salah satu karya terkenal dalam tasawuf yang ditulis oleh Ibnu Athaillah al-Iskandari. Kitab ini mengandung banyak ajaran-ajaran tentang hakikat tasawuf dan praktik-praktik spiritual dalam tasawuf. Berikut ini adalah beberapa isi dari Kitab Al-Hikam:
  • Pemahaman tentang Tuhan: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya pemahaman yang benar tentang Tuhan. Seseorang harus memiliki keimanan yang kuat pada Tuhan dan menghindari kesalahan pemahaman tentang sifat-sifat Tuhan.
  • Mengetahui diri sendiri: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya memahami diri sendiri, mencari kesalahan yang ada pada diri, dan berusaha untuk memperbaiki diri.
  • Menjaga hati: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya menjaga hati agar selalu bersih dan jernih, serta menghindari pengaruh negatif dari luar.
  • Membangun hubungan dengan Allah: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya membangun hubungan yang erat dengan Allah melalui berbagai praktik spiritual seperti shalat, dzikir, dan puasa.
  • Kesederhanaan dalam hidup: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya hidup dengan sederhana dan tidak terlalu bergantung pada harta dan dunia.
  • Sabar dan syukur: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya bersabar dan bersyukur dalam menghadapi cobaan hidup.
  • Kerendahan hati: Kitab Al-Hikam mengajarkan tentang pentingnya memiliki kerendahan hati dan menghindari sikap sombong dan angkuh.
Kitab Al-Hikam mengandung banyak ajaran-ajaran yang sangat bermanfaat dalam memperdalam pemahaman tentang tasawuf dan praktik-praktik spiritual dalam tasawuf. Oleh karena itu, kitab ini sangat direkomendasikan bagi mereka yang ingin meningkatkan kualitas keimanan dan keislaman mereka serta memperbaiki diri dalam kehidupan sehari-hari.

3. Kitab Ihya Ulumuddin adalah Kitab Tasawuf Karya Imam al-Ghazali

Kitab Ihya Ulumuddin adalah karya terkenal dalam dunia Islam yang ditulis oleh Imam al-Ghazali. Kitab ini merupakan sebuah panduan lengkap tentang agama Islam dan memuat banyak ajaran-ajaran yang sangat bermanfaat bagi umat Islam. Berikut ini adalah arti dan isi dari Kitab Ihya Ulumuddin:
  • Arti dari Ihya Ulumuddin: Kitab ini memiliki arti “Menghidupkan Kembali Ilmu-Ilmu Agama”. Artinya, Imam al-Ghazali ingin mengajak umat Islam untuk kembali mempelajari dan mempraktikkan ajaran-ajaran agama secara benar dan tepat.
  • Pemahaman tentang aqidah: Kitab Ihya Ulumuddin membahas tentang pemahaman yang benar tentang aqidah dan keyakinan dalam agama Islam.
  • Praktik-praktik ibadah: Kitab ini juga membahas tentang praktik-praktik ibadah dalam agama Islam seperti shalat, puasa, zakat, dan haji.
  • Etika dan moral: Kitab Ihya Ulumuddin juga membahas tentang etika dan moral dalam Islam serta mengajarkan tentang pentingnya memiliki karakter yang baik.
  • Akhlak dan spiritualitas: Kitab ini juga membahas tentang akhlak dan spiritualitas dalam Islam, serta memberikan panduan tentang bagaimana cara memperbaiki diri dan meningkatkan kualitas spiritualitas seseorang.
  • Sains dan filsafat: Selain itu, Kitab Ihya Ulumuddin juga membahas tentang sains dan filsafat Islam serta memberikan penjelasan tentang hubungan antara agama dan sains.
  • Kesimpulan dan penutup: Kitab ini diakhiri dengan kesimpulan dan penutup yang memuat pesan-pesan penting bagi umat Islam.
Kitab Ihya Ulumuddin merupakan karya monumental dari Imam al-Ghazali yang memuat banyak ajaran-ajaran tentang agama Islam dan memberikan panduan lengkap bagi umat Islam dalam mempraktikkan ajaran-ajaran agama dengan benar. Oleh karena itu, kitab ini sangat direkomendasikan bagi semua umat Islam yang ingin memperdalam pemahaman tentang agama Islam dan meningkatkan kualitas keimanan dan keislaman mereka.

4. Kitab Fusus adalah Kitab Tasawuf al-Hikam Karya Ibnu Arabi

Kitab Fusus al-Hikam adalah salah satu karya terkenal dari Ibnu Arabi, seorang tokoh sufi terkenal dari Andalusia. Kitab ini membahas tentang teologi dan metafisika dalam Islam serta memberikan penjelasan tentang konsep-konsep sufi yang sangat penting. Berikut ini adalah arti dan isi dari Kitab Fusus al-Hikam:
  • Arti dari Fusus al-Hikam: Kitab ini memiliki arti “Kernunan-kernunan Hikmah”. Artinya, Ibnu Arabi ingin mengajak pembacanya untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang hikmah dan kebijaksanaan dari sudut pandang sufi.
  • Pembahasan tentang tauhid: Kitab Fusus al-Hikam membahas tentang konsep tauhid dan memberikan penjelasan yang sangat mendalam tentang hubungan antara Tuhan dan alam semesta.
  • Konsep tentang wujud: Kitab ini juga membahas tentang konsep tentang wujud dan memberikan penjelasan tentang hakikat dari segala yang ada.
  • Filsafat sufi: Kitab Fusus al-Hikam juga membahas tentang filsafat sufi dan memberikan pandangan-pandangan yang sangat dalam tentang hubungan antara manusia dan Tuhan.
  • Keterkaitan antara hakikat dan bentuk: Kitab ini juga membahas tentang keterkaitan antara hakikat dan bentuk, serta memberikan penjelasan tentang bagaimana cara memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang hakikat segala sesuatu.
  • Konsep tentang kematian: Kitab ini juga membahas tentang konsep tentang kematian dan memberikan pandangan yang sangat mendalam tentang kehidupan sesudah kematian.
  • Kesimpulan dan penutup: Kitab Fusus al-Hikam diakhiri dengan kesimpulan dan penutup yang memuat pesan-pesan penting bagi pembaca.
Kitab Fusus al-Hikam merupakan karya yang sangat penting dalam dunia sufi dan Islam. Kitab ini memberikan penjelasan yang sangat mendalam tentang konsep-konsep sufi serta memberikan pandangan yang sangat dalam tentang hakikat segala sesuatu. Oleh karena itu, kitab ini sangat direkomendasikan bagi semua orang yang ingin memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang sufi dan Islam secara keseluruhan.

5. Kitab Suci Al-Qur’an yang di Wahyukan Allah SWT

Al-Qur’an adalah kitab suci bagi umat Islam yang dianggap sebagai firman Allah SWT yang diwahyukan kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantara malaikat Jibril. Kitab suci ini berisi ajaran-ajaran agama Islam yang menjadi pedoman bagi kehidupan umat manusia. Al-Qur’an terdiri dari 114 surah yang terdiri dari ayat-ayat yang dihimpun berdasarkan panjang pendeknya. Setiap ayat dan surah dalam Al-Qur’an memiliki arti dan makna yang mendalam serta memberikan petunjuk bagi kehidupan umat manusia.
Arti dari Al-Qur’an adalah “bacaan” atau “yang dibaca”. Isi dari Al-Qur’an meliputi ajaran-ajaran agama seperti tauhid, syariat, akhlak, dan tata cara ibadah. Al-Qur’an juga menjelaskan tentang sejarah para nabi dan rasul, kisah-kisah peristiwa penting dalam sejarah Islam, serta memberikan petunjuk untuk menjalani kehidupan yang baik dan benar. Al-Qur’an juga berisi tentang ajaran-ajaran moral, etika, dan keadilan yang menjadi dasar bagi pembentukan masyarakat yang adil dan harmonis.
Dalam Al-Qur’an, terdapat pula berbagai macam gaya bahasa yang digunakan, seperti perumpamaan, metafora, dan majas. Selain itu, Al-Qur’an juga mengandung berbagai macam ilmu pengetahuan, seperti astronomi, fisika, biologi, dan sejarah.
Sebagai kitab suci, Al-Qur’an memiliki kedudukan yang sangat mulia dan dihormati oleh umat Islam. Al-Qur’an dianggap sebagai sumber utama pedoman bagi kehidupan umat manusia dan menjadi landasan ajaran agama Islam. Oleh karena itu, umat Islam di seluruh dunia mempelajari Al-Qur’an dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Tentang Waktu Lahir, Wafat dan Umur dari Tokoh Islam Pengarang Kitab Tasawuf

Berikut ini Biodata Waktu Lahir dan Wafat serta Umur dari Tokoh Islam Pengarang Risalah dan Kitab yang di uraian diatas:
  1. Abu al-Qasim al-Qushairi:
    • Abu al-Qasim al-Qushairi lahir pada tahun 376 H di Nishapur, Iran, dan wafat pada tahun 465 H di desa Khushyar, sekitar 70 kilometer dari kota Tus, Iran. Ia meninggal pada usia 89 tahun.
    • Abu al-Qasim al-Qushairi (wafat 1072 M) adalah seorang sufi, cendekiawan dan teolog Muslim dari Persia. Beliau dikenal sebagai penulis kitab klasik tasawuf, yaitu Risalah Qushairiyah, yang menjelaskan tentang konsep-konsep dasar tasawuf dan metodologi spiritual. Selain itu, beliau juga mengajar di Masjidil Haram di Mekah dan mempengaruhi banyak ulama dan tokoh tasawuf di dunia Islam.
  2. Ibnu Athaillah al-Iskandari:
    • Ibnu Athaillah al-Iskandari lahir pada tahun 638 H di Aleksandria, Mesir, dan wafat pada tahun 709 H di kota yang sama. Ia meninggal pada usia 71 tahun.
    • Ibnu Athaillah al-Iskandari (wafat 1309 M) adalah seorang sufi dan cendekiawan Muslim dari Mesir. Beliau dikenal sebagai penulis kitab klasik tasawuf, yaitu Al-Hikam, yang berisi kumpulan nasihat-nasihat spiritual yang mendalam dan berisi hikmah tentang kehidupan manusia. Kitab tersebut sangat populer di dunia Islam dan masih banyak dibaca dan dijadikan rujukan hingga kini.
  3. Imam al-Ghazali:
    • Imam al-Ghazali lahir pada tahun 450 H di kota Tus, Iran, dan wafat pada tahun 505 H di kota yang sama. Ia meninggal pada usia 55 tahun.
    • Imam al-Ghazali (wafat 1111 M) adalah seorang cendekiawan, filosof, dan teolog Muslim dari Persia. Beliau dikenal sebagai penulis kitab klasik Islam, yaitu Ihya Ulumuddin, yang berisi kumpulan tulisan tentang spiritualitas Islam, akhlak, dan metodologi kehidupan. Kitab tersebut sangat terkenal dan dianggap sebagai karya besar di dunia Islam dan masih banyak dibaca hingga kini.
  4. Ibnu Arabi:
    • Ibnu Arabi lahir pada tahun 560 H di Murcia, Spanyol, dan wafat pada tahun 638 H di Damaskus, Suriah. Ia meninggal pada usia 78 tahun.
    • Ibnu Arabi (wafat 1240 M) adalah seorang sufi dan cendekiawan Muslim dari Spanyol. Beliau dikenal sebagai tokoh besar dalam tradisi tasawuf, yang menekankan tentang pengalaman batin dan kesatuan Tuhan dalam segala aspek kehidupan manusia. Beliau juga dikenal sebagai penulis kitab klasik tasawuf, yaitu Fusus al-Hikam, yang menjelaskan tentang konsep-konsep tasawuf yang mendalam dan kompleks. Kitab tersebut masih banyak dibaca dan dijadikan rujukan di dunia Islam hingga kini.
<a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Syariat Tarekat Hakikat Makrifat Ilmu Tasawuf Kitab Tasawuf.jpg" alt="Syariat Tarekat Hakikat Makrifat: Mengenal Ilmu Spiritual Tasawuf"></a><a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Syariat Tarekat Hakikat Makrifat Ilmu Tasawuf Kitab Tasawuf.jpg" alt="Syariat Tarekat Hakikat Makrifat: Mengenal Ilmu Spiritual Tasawuf"></a>

Arti dan Makna Kata Sufi, Cendekiawan, Filosof dan Teolog

Dalam kajian agama Islam, terdapat banyak tokoh yang memiliki peran penting dalam mengembangkan pemahaman atas ajaran Islam. Beberapa di antaranya adalah Abu al-Qasim al-Qushairi, Ibnu Athaillah al-Iskandari, Imam al-Ghazali, dan Ibnu Arabi. Tokoh-tokoh ini dikenal sebagai para sufi, cendekiawan, filosof, dan teolog yang telah memberikan kontribusi besar dalam pengembangan pemikiran Islam. Namun, apa sebenarnya arti dan makna dari kata-kata tersebut? Berikut penjelasannya.
  • Kata Sufi merujuk pada seorang muslim yang mendalami dan mengamalkan ajaran tasawuf, yakni cabang ilmu Islam yang mengkaji tentang kehidupan spiritual dan pengalaman batin. Seorang Sufi berusaha untuk mencapai kesadaran spiritual yang lebih tinggi dan mendekatkan diri kepada Allah SWT melalui zikir, meditasi, dan latihan-latihan spiritual lainnya.
  • Cendekiawan merujuk pada orang yang memiliki pengetahuan yang luas di berbagai bidang dan memiliki kemampuan untuk memahami, menganalisis, dan mengkritisi berbagai masalah secara mendalam. Cendekiawan biasanya memiliki pendidikan tinggi dan memiliki kontribusi besar dalam memajukan ilmu pengetahuan dan kebudayaan.
  • Filosof merujuk pada seorang ahli pemikiran yang mempelajari dan mempertanyakan hakikat kehidupan dan alam semesta. Filosof biasanya mengembangkan teori-teori dan konsep-konsep abstrak yang berhubungan dengan masalah-masalah filosofis seperti kebenaran, keadilan, dan eksistensi.
  • Teolog merujuk pada seorang ahli dalam bidang teologi atau ilmu ketuhanan yang mempelajari tentang keberadaan Tuhan, ajaran agama, dan relasi antara manusia dan Tuhan. Seorang teolog biasanya memiliki pengetahuan yang mendalam tentang kitab-kitab suci dan ajaran-ajaran agama tertentu serta memiliki kemampuan untuk memahami dan menginterpretasikan ajaran tersebut secara mendalam.
Dalam kesimpulannya, para sufi, cendekiawan, filosof, dan teolog merupakan tokoh-tokoh penting dalam kajian agama Islam. Masing-masing memiliki ciri khas dan kontribusi unik dalam mengembangkan pemikiran Islam. Sufi adalah para ahli spiritual yang mengedepankan pengalaman langsung dalam mencari kebenaran. Cendekiawan adalah mereka yang memiliki pengetahuan yang mendalam tentang ajaran Islam dan memperjuangkan pemahaman yang benar. Filosof adalah mereka yang menggunakan akal dan logika dalam memahami ajaran Islam. Terakhir, teolog adalah mereka yang mempelajari ajaran Islam secara mendalam dan menghasilkan pandangan-pandangan teologis. Semua tokoh ini memiliki nilai dan makna yang berbeda-beda, namun semuanya memperkaya pemahaman kita tentang agama Islam.

Kesimpulan

Tasawuf merupakan ilmu spiritual dalam Islam yang penting untuk memperdalam makna agama dan mencapai kedekatan dengan Tuhan. Terdapat empat konsep utama dalam tasawuf, yaitu syariat, tarekat, hakikat, dan makrifat, yang saling melengkapi dalam memahami ilmu spiritual tasawuf. Tasawuf memiliki pengaruh besar dalam kehidupan sehari-hari umat Islam, dan dengan memahami konsep-konsep dalam tasawuf, seseorang dapat meningkatkan kesadaran spiritualnya dan hidup sesuai dengan ajaran Islam yang benar.
Salah satu karya penting dalam tasawuf adalah “Al-Hikam” karya Ibnu Athaillah Al-Iskandari yang banyak dibahas oleh para ulama. Kitab tersebut membahas tentang hakikat tasawuf dan praktik-praktik spiritual dalam tasawuf. KH. Imron Jamil dari Jombang memberikan bimbingan dan penjelasan tentang tasawuf dan praktik-praktik spiritual yang ada di dalamnya melalui MP3 yang dapat diakses dan didownload secara gratis. Diharapkan dengan memperdalam pemahaman tentang tasawuf, seseorang dapat meningkatkan kualitas keimanan dan keislaman serta meraih kebahagiaan di dunia dan akhirat.
Berikut ini 120 file MP3 Bimbingan Belajar Kitab Al-Hikam Karya Athaillah Al-Iskandari, yang disampaikan oleh almarhum KH. Imron Jamil pengasuh Ponpes Kyai Mojo, Kabupaten Jombang:


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 001


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 002


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 003


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 004


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 005


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 006


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 007


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 008


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 009


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 010


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 011


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 012


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 013


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 014


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 015


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 016


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 017


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 018


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 019


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 020


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 021


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 022


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 023


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 024


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 025


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 026


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 027


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 028


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 029


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 030


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 031


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 032


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 033


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 034


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 035


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 036


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 037


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 038


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 039


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 040


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 041


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 042


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 043


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 044


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 045


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 046


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 047


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 048


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 049


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 050


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 051


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 052


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 053


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 054


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 055


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 056


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 057


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 058


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 059


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 060


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 061


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 062


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 063


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 064


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 065


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 066


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 067


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 068


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 069


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 070


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 071


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 072


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 073


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 074


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 075


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 076


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 077


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 078


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 079


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 080


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 081


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 082


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 083


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 084


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 085


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 086


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 087


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 088


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 089


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 090


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 091


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 092


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 093


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 094


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 095


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 096


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 097


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 098


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 099


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 100


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 101


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 102


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 103


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 104


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 105


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 106


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 107


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 108


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 109


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 110


Ibnu Athoillah Assakandari | Al Hikam – 111

<audio controls=”controls” src=”https://docs.google.com/uc?expor

Bagikan

Sejarah Persaudaraan Setia Hati Terate

Sejarah Persaudaraan Setia Hati Terate

Sejarah Singkat Persaudaraan Setia Hati Terate Sejarah Persaudaraan Setia Terate, Berdirinya Organisasi Persaudaraan Setia Hati Terate tidak dapat dipisahkan dari kisah pendirinya.
Arti Setia Hati Terate

Arti Setia Hati Terate

Arti Setia Hati Terate Dalam kodratnya, manusia memiliki kecenderungan dan keinginan untuk tumbuh dan berkembang menuju proses pembentukan jatidiri yang