Hakekat Guru Sejati

Hakekat Guru Sejati

Guru Sejati

<a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Hakekat Guru Sejati.png" alt="Hakekat Guru Sejati"></a>
Guru Sejati adalah konsep yang berakar dalam budaya dan kepercayaan Jawa. Konsep ini mengacu pada keberadaan seorang guru spiritual yang memainkan peran penting dalam membimbing dan mempengaruhi roh manusia untuk mencapai kehidupan yang suci. Dalam tradisi Jawa, Guru Sejati dianggap sebagai sumber ilmu dan cahaya kehidupan, yang membimbing roh manusia untuk mencapai kesucian dan kesadaran spiritual.

Hakekat Guru Sejati

Menurut kepercayaan Jawa, manusia terdiri dari aspek fisik dan metafisik yang melibatkan roh. Roh manusia diyakini memiliki seorang “pamomong” atau pembimbing yang disebut sebagai pancer atau Guru Sejati. Guru Sejati merupakan pendamping dan pembimbing roh atau sukma manusia. Melalui proses bimbingan dari Guru Sejati, sukma manusia dapat menjadi sukma sejati, yang merupakan bentuk sukma yang suci. Guru Sejati memiliki peran sebagai sumber kehidupan yang memberikan “cahaya” spiritual. Guru Sejati dianggap sebagai “guru” yang dapat dipercaya karena keberadaannya yang teguh dan memiliki sifat-sifat yang abadi dan konsisten, seperti sifat-sifat Tuhan yang baik.
Guru Sejati adalah proyeksi dari rahsa/rasa/sirr yang merupakan proyeksi dari kehendak Tuhan. Dalam tradisi Jawa, rasa sejati ini dihubungkan dengan konsep “rahsaning” Tuhan atau sirrullah. Guru Sejati memberikan petunjuk kepada sukma manusia dan berfungsi sebagai utusan Tuhan. Jiwa manusia, yang rentan terpengaruh oleh hawa nafsu yang berasal dari jasad, perlu dibimbing oleh Guru Sejati agar tidak terjatuh ke dalam kejahatan. Guru Sejati membantu jiwa dalam menghadapi pengaruh negatif dari hawa nafsu dan mendorong jiwa menuju kebaikan.

Sedulur Papat Limo Pancer

Konsep Sedulur Papat, Limo Pancer atau Keblat Papat, Limo Pancer adalah representasi kesadaran mikrokosmos dalam diri manusia. Sedulur Papat merujuk pada empat unsur badan manusia yang mengiringi individu sejak lahir di dunia. Keempat unsur tersebut adalah kawah, ari-ari, darah, dan daging. Ketika unsur-unsur ini digabungkan, terbentuklah jasad yang kemudian dihidupkan oleh roh sebagai unsur kelima yang disebut pancer.
Pandangan ini juga terkait dengan konsep doa dalam tradisi Jawa, di mana doa dianggap sebagai niat atau tekad yang melibatkan semua unsur raga dan jiwa secara kompak. Dalam memulai suatu kegiatan, penting untuk memiliki niat yang kuat dan mantap. Tradisi Jawa mengajarkan bahwa untuk mengawali suatu pekerjaan, seseorang harus mengucapkan kata-kata tertentu yang mengarahkan kepada Sedulur Papat dan Limo Pancer.

Mengolah Guru Sejati

Guru Sejati adalah kebenaran sejati yang merasuk ke dalam jiwa yang suci, sebanding dengan konsep Roh Kudus. Untuk mengolah Guru Sejati kita, kita harus mengarahkan kekuatan metafisik yang ada dalam diri kita agar selalu waspada dan tidak terikat oleh hawa nafsu. Selain itu, kita juga perlu menggabungkan kekuatan mikrokosmos dengan kekuatan makrokosmos, yaitu energi alam semesta dari empat arah mata angin, untuk bersatu dengan kekuatan transenden yang merupakan Tuhan Yang Mahakuasa. Setiap individu dapat menemui Guru Sejatinya dengan syarat menguasai dan mengendalikan hawa nafsu negatif seperti serakah, marah, keinginan berlebihan terhadap kenikmatan duniawi, dan mencapai keinginan positif dalam jiwa yang tenteram. Tubuh dan hawa nafsu harus mengikuti kehendak jiwa yang sejati untuk menyelaraskan frekuensinya dengan kesucian yang Maha Suci. Jiwa menjadi suci ketika jiwa kita sesuai dengan karakter dan sifat dari kebenaran sejati yang telah merasuk ke dalam jiwa yang sejati, termasuk minimal 20 sifat Sang Pencipta. Dalam tradisi Jawa, dikenal konsep “manunggaling kawula-Gusti” yang menggambarkan penyatuan sifat hakikat manusia dengan Sang Pencipta (wahdatul wujud). Sebagai bagian dari upaya mencapai “manunggaling kawula-Gusti”, dilakukan berbagai ritual dan praktek spiritual seperti mesu budi, maladihening, tarak brata, tapa brata, puja brata, bangun di dalam tidur, dan sembahyang di dalam bekerja. Tujuannya adalah untuk meninggalkan hawa nafsu negatif seperti serakah, marah, keinginan berlebihan terhadap kenikmatan duniawi, dan mencapai keinginan jiwa yang tenteram.
Keberhasilan seseorang dalam mencapai tingkat tarekat dan hakikat secara intensif akan mendapatkan hadiah berupa pemahaman yang mendalam tentang ilmu makrifat. Suatu saat, jika Tuhan menghendaki, manusia dapat “menyelam” ke dalam tingkat tertinggi yaitu memahami hakikat kodratullah, yaitu penggabungan Dzat Pencipta dengan makhluk. Pancaran Dzat Pencipta telah menyebar dan menerangi ke dalam Guru Sejati, yaitu jiwa yang suci.
Guru Sejati, atau rahsa sejati, dapat diolah melalui pengarahan kekuatan metafisik Sedulur Papat dalam lingkup mikrokosmos dan penggabungannya dengan kekuatan makrokosmos. Untuk mencapai tingkatan ini, seseorang perlu mengendalikan hawa nafsu negatif seperti serakah, marah, dan Mengendalikan hawa nafsu negatif seperti serakah, marah, dan memiliki kesabaran dalam menghadapi tantangan hidup adalah langkah penting dalam mengolah Guru Sejati. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengolah Guru Sejati:
  • Pengembangan Diri: Proses mengolah Guru Sejati dimulai dengan pengembangan diri. Ini melibatkan pengenalan dan pemahaman terhadap diri sendiri, termasuk kelebihan dan kelemahan yang dimiliki. Melalui introspeksi dan refleksi, seseorang dapat mengenali aspek-aspek dalam dirinya yang membutuhkan pembenahan dan penyucian.
  • Meditasi dan Kontemplasi: Meditasi adalah praktik yang umum digunakan dalam mengolah Guru Sejati. Melalui meditasi, seseorang dapat menciptakan kedamaian dalam pikiran dan merenungkan keberadaan dan hubungannya dengan Guru Sejati. Meditasi membantu seseorang untuk mendekatkan diri dengan dimensi spiritual dalam dirinya dan meningkatkan kesadaran akan kehadiran Guru Sejati.
  • Studi dan Pembelajaran: Mengolah Guru Sejati juga melibatkan studi dan pembelajaran tentang ajaran spiritual dan filosofi yang berkaitan dengan kehidupan suci. Ini bisa melibatkan membaca buku-buku spiritual, mengikuti kelas atau seminar, atau berdiskusi dengan guru atau praktisi spiritual yang lebih berpengalaman.
  • Praktik Keutamaan: Penting untuk mengintegrasikan nilai-nilai keutamaan dalam kehidupan sehari-hari. Ini termasuk praktik-praktik seperti kejujuran, kesederhanaan, belas kasihan, kasih sayang, dan pengorbanan diri. Praktik-praktik ini membantu seseorang untuk menyucikan pikiran, perkataan, dan tindakan mereka, sehingga semakin dekat dengan Guru Sejati.
  • Menghubungi Guru Sejati: Dalam tradisi Jawa, ada keyakinan bahwa Guru Sejati bisa dihubungi dan berkomunikasi dengan manusia melalui meditasi, mimpi, atau intuisi. Seseorang dapat mengembangkan hubungan yang lebih dalam dengan Guru Sejati melalui doa, permohonan, atau permintaan petunjuk.
Selama proses mengolah Guru Sejati, penting untuk mempertahankan kesadaran, ketekunan, dan kerendahan hati. Ini adalah perjalanan spiritual yang membutuhkan waktu dan kesabaran. Dalam tradisi Jawa, Guru Sejati dianggap sebagai penuntun dan pemandu yang setia, dan mengandalkan bimbingan dan inspirasi dari Guru Sejati akan membantu seseorang mencapai pemahaman yang lebih dalam tentang diri mereka sendiri dan mencapai kesucian spiritual yang lebih tinggi.

Tanda Pencapaian Spiritualitas Tinggi

Keberhasilan dalam mengolah Guru Sejati dapat dicapai ketika seseorang benar-benar melepaskan diri dari keterikatan pada tubuh fisik. Jiwa yang telah merdeka dari penjajahan jasad akan dapat mencapai tingkat spiritualitas yang tinggi. Beberapa tanda atau ciri-ciri dari pencapaian spiritualitas tinggi melalui pengolahan Guru Sejati antara lain:
  • Kehidupan yang penuh kedamaian: Individu yang telah mengolah Guru Sejati akan memiliki kehidupan yang penuh kedamaian dalam diri mereka. Mereka mampu menghadapi tantangan dan kesulitan dengan ketenangan dan ketabahan.
  • Kesadaran yang lebih tinggi: Pencapaian spiritualitas tinggi akan meningkatkan kesadaran individu terhadap diri sendiri, lingkungan, dan hubungan dengan alam semesta. Mereka dapat melihat dan memahami hal-hal yang lebih dalam dan melampaui pemahaman konvensional.
  • Peningkatan intuisi dan kebijaksanaan: Melalui pengolahan Guru Sejati, seseorang akan mengembangkan intuisi yang kuat dan kebijaksanaan dalam mengambil keputusan. Mereka memiliki kepekaan yang lebih tinggi terhadap petunjuk-petunjuk spiritual dan dapat mengambil langkah-langkah yang tepat dalam hidup mereka.
  • Kemampuan mengendalikan emosi: Individu yang telah mencapai tingkat spiritualitas tinggi akan memiliki kemampuan yang lebih baik dalam mengendalikan emosi negatif seperti kemarahan, kecemasan, atau kesedihan. Mereka dapat menjaga keseimbangan emosional dan memancarkan energi positif kepada orang lain.
  • Pengalaman transenden: Melalui pengolahan Guru Sejati, seseorang dapat mengalami pengalaman transenden atau pengalaman spiritual yang mendalam. Mereka dapat merasakan kehadiran yang lebih besar, terhubung dengan alam semesta, atau memiliki wawasan yang mendalam tentang makna hidup dan tujuan eksistensi mereka.
Penting untuk dicatat bahwa konsep Guru Sejati dan pencapaian spiritualitas tinggi adalah bagian dari tradisi dan kepercayaan khas Jawa. Pandangan dan interpretasi masing-masing individu dapat bervariasi. Selalu penting untuk menghormati dan menghargai kepercayaan dan tradisi budaya yang berbeda.

Mengapa Guru Sejati Penting?

Peran Guru Sejati telah dijelaskan sebelumnya dalam pembahasan ini. Namun, penting untuk memahami betapa pentingnya Guru Sejati dalam kehidupan kita yang penuh dengan tantangan. Kehidupan kita seperti sebuah perahu yang berlayar di lautan kehidupan yang berbahaya. Kita perlu selalu waspada, karena bahaya dapat menimpa siapa saja yang lengah. Guru Sejati akan memberi peringatan kepada kita tentang bahaya-bahaya yang mengancam kita. Mereka akan membimbing kita untuk menghindari bencana dan menemukan jalan keluar yang tepat. Sebagai entitas yang berasal dari pancaran cahaya Illahi, Guru Sejati memiliki kebijaksanaan luar biasa. Mereka dapat dengan cermat mengidentifikasi masalah dan membuat keputusan yang tepat. Biasanya, Guru Sejati bekerja secara preventif dan proaktif, membimbing kita agar tidak terjerumus ke dalam hal-hal yang akan mengakibatkan penderitaan, bencana, atau kecelakaan.

Pengaruh Asing pada Konsep Guru Sejati

Konsep tentang Guru Sejati dalam ajaran Jawa dapat ditelusuri melalui konsep “sedulur papat lima pancer” yang memiliki makna dan hakikat yang dapat dipelajari melalui tokoh dalam cerita pewayangan, seperti Pendawa Lima (dapat dirujuk pada tulisan Pusaka Kalimasadha). Namun, seiring perjalanan waktu, konsep ini mengalami pengaruh dan perubahan karena interaksi dengan unsur-unsur asing seperti Hindu, Budha, dan Arab.
Leluhur bangsa kita memiliki karakter yang selalu mengedepankan pikiran positif, toleransi yang tinggi, dan semangat gotong royong. Mereka adalah leluhur yang masih menghargai kearifan lokal dan dengan bijaksana menjadi penyelaras dan penjaga kebudayaan Jawa. Ketika Islam masuk ke Nusantara, ajaran Kejawen mengalami pengaruh Arab dan terjadi sinkretisme antara keduanya. Konsep “sedulur papat keblat” kemudian diartikan sebagai empat macam nafsu manusia, yaitu nafsu lauwamah (nafsu biologis), amarah (nafsu kemarahan), supiyah (nafsu kenikmatan/kepuasan psikologis), dan mutmainah (nafsu kemurnian dan kejujuran). Sedangkan pancer (lima) diwujudkan dalam dimensi nafsu mulhimah, yang berfungsi sebagai pengendali utama atau ikatan yang mengikat keempat nafsu sebelumnya.
Dalam proses penyatuan antara Kejawen dan tradisi Arab, dilakukan klasifikasi terhadap sifat-sifat nafsu jasadiah tersebut dengan menghubungkannya dengan tokoh-tokoh dalam pewayangan. Sebagai contoh, nafsu lauwamah dikaitkan dengan tokoh Dosomuko, amarah dikaitkan dengan Kumbokarno, supiyah dikaitkan dengan Sarpo Kenoko, dan mutma’inah dikaitkan dengan Gunawan Wibisono.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa konsep Guru Sejati dalam ajaran Jawa mengalami pengaruh dan interaksi dengan unsur-unsur asing seperti Hindu, Budha, dan Arab. Namun, leluhur kita yang memiliki kearifan lokal tetap bijaksana dalam menyelaraskan dan memelihara kebudayaan Jawa. Proses ini menghasilkan pemahaman tentang nafsu manusia yang dihubungkan dengan tokoh-tokoh dalam pewayangan.

Bagikan

Apa yang dimaksud Alquran

Apa yang dimaksud Alquran

Apa yang dimaksud Alquran Apa yang dimaksud Alquran ?, Al Quran ialah kitab suci umat Islam yang dipandang seperti wahyu