Ilmu Spiritual dalam Islam

Ilmu Spiritual dalam Islam

Ilmu Spiritual dalam Islam

Ilmu spiritual dalam Islam merujuk pada pengetahuan dan pemahaman tentang aspek spiritualitas dalam agama Islam. Hal ini termasuk ajaran-ajaran tentang tauhid (kepercayaan kepada Tuhan yang satu), ibadah (upacara keagamaan), akhlak (etika dan moral), tasawuf (sufisme), dan lain-lain.
Ilmu Spiritual dalam Islam
Dalam Islam, keberagaman spiritual dapat ditemukan dalam berbagai aspek kehidupan, termasuk dalam cara orang beribadah, menghargai orang lain, dan menjalani hidup sehari-hari. Ilmu spiritual dalam Islam juga mencakup pemahaman tentang hakikat diri manusia dan hubungannya dengan Tuhan, serta cara mencapai kedekatan dengan Tuhan melalui meditasi, kontemplasi, dan lain-lain.
Ilmu spiritual dalam Islam juga mencakup pemahaman tentang peran manusia dalam mewujudkan keadilan dan kebaikan di dunia, serta cara menjadi pribadi yang lebih baik dengan menghormati dan memenuhi hak-hak orang lain.
Ilmu spiritual dalam Islam dapat dipelajari melalui studi Al-Quran, hadis (sirah), dan sumber-sumber lain yang terkait dengan agama Islam, serta melalui pengalaman pribadi dan pembimbingan spiritual dari orang yang telah lebih dahulu menjalani proses spiritual.

Guru Ilmu Spiritual dalam Islam

Guru dalam spiritual dalam Islam adalah seseorang yang dianggap memiliki keahlian dan kemampuan untuk memberikan arahan dan pelajaran spiritual kepada orang lain. Guru spiritual sering dianggap sebagai pemimpin spiritual yang membantu orang lain mencapai kemakmuran spiritual, kebahagiaan, dan kedamaian batin. Guru spiritual biasanya memiliki pengalaman yang luas dalam spiritualitas dan biasanya telah melalui proses pencerahan atau transformasi spiritual sendiri. Guru spiritual dapat datang dari berbagai agama atau tradisi spiritual dan dapat memfokuskan pada berbagai aspek spiritual, seperti meditasi, yoga, atau perjalanan batin.
Guru spiritual juga dapat memberikan arahan dan pelajaran tentang bagaimana mengelola emosi, mencapai kedamaian batin, dan menjalani kehidupan yang lebih seimbang dan harmonis. Mereka sering membantu orang lain menemukan tujuan dan makna dalam hidup mereka, serta membantu mereka mencapai kemakmuran spiritual melalui praktik-praktik spiritual seperti meditasi, yoga, atau pelatihan batin.
Guru spiritual biasanya memiliki hubungan yang erat dengan murid-muridnya dan dapat memberikan bimbingan dan dukungan yang diperlukan untuk membantu orang lain mencapai kemakmuran spiritual. Mereka juga dapat membantu orang lain menemukan jalan menuju kebahagiaan dan kedamaian batin melalui pelatihan dan arahan yang disesuaikan dengan kebutuhan individu.
Sebagai gantinya, guru spiritual seringkali dianggap sebagai pemimpin spiritual yang dapat membantu orang lain mencapai kemakmuran spiritual dan kebahagiaan. Mereka juga sering dianggap sebagai sumber inspirasi dan motivasi bagi orang lain, serta memiliki kemampuan untuk membantu orang lain menemukan jalan menuju kemakmuran spiritual melalui pelatihan dan arahan yang disesuaikan dengan kebutuhan individu.
<a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Ilmu Spiritual dalam Islam Struktur Tauhid.jpg" alt="Ilmu Spiritual dalam Islam"></a>

Guru Ilmu Spiritual

Berikut adalah golongan orang-orang yang wajib dan bisa menjadi guru. Ada delapan macamnya, yaitu:
  1. Awirya: golongan luhur yang memiliki derajat kebangsa-wanan.
  2. Agama: golongan ulama yang memahami kitab suci.
  3. Atapa: golongan pandhita yang senantiasa menjalani laku prihatin.
  4. Sujana: golongan manusia yang berbudi baik.
  5. Aguna: golongan manusia yang cerdas dan bijak.
  6. Prawira: golongan prajurit yang telah termasyhur kebe-raniannya.
  7. Supunya: golongan orang kaya yang senantiasa mendapat keberuntungan.
  8. Susatya: golongan petani biasa yang benar-benar tekun bekerja.

Seorang Guru Harus Menguasai Ilmu

Sementara itu, seorang guru harus menguasai hal-hal sebagai berikut:
  1. Paramasastra: mahir dalam ilmu pengetahuan.
  2. Paramakawi: mahir dalam ilmu bahasa.
  3. Mardibasa: mahir dalam mengolah ucapan.
  4. Mardawalagu: mahir dalam seni suara.
  5. Hawicarita: memiliki banyak pengetahuan sejarah.
  6. Mandraguna: memiliki banyak kemampuan.
  7. Nawungkridha: mahir dalam spiritualitas.
  8. Sambegana: memiliki ingatan kuat.

Kewajiban Seorang Guru Ilmu Spiritual

Kewajiban seorang guru ada delapan, yaitu:
  1. Memiliki kasih sayang kepada murid bagaikan kepada anak-cucunya sendiri.
  2. Telaten mengajar tanpa keengganan dan kemalasan.
  3. Tidak berpamrih atau keinginan apa pun terhadap mu-ridnya.
  4. Tanggap akan isyarat, memahami kepribadian murid.
  5. Sepi dari tindakan yang bisa menimbulkan tanda tanya murid.
  6. Tidak suka mengembalikan pertanyaan kepada murid saat ditanya.
  7. Tidak meremehkan kemampuan murid.
  8. Tidak mengejar pujian dan mengunggulkan kepintaran sendiri.
Guru utama ada delapan macamnya, yaitu:
  1. Yang utuh badannya, tidak bercacat.
  2. Yang halus bicaranya, tidak suka mengumpat atau me-ngutuk.
  3. Yang sopan santun tingkahnya.
  4. Yang bersungguh-sungguh dalam segala hal.
  5. Yang unggul dalam menjalankan kewajiban.
  6. Yang cerdas lagi bijak.
  7. Yang bagus dalam segala usahanya.
  8. Yang tidak memiliki banyak keinginan.
<a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Ilmu Spiritual dalam Islam Struktur Pasaran Hari Jawa.jpg" alt="Ilmu Spiritual dalam Islam"></a>

Ilmu Spiritual Jawa

Rupa-rupa wejangan Ilmu Spiritual dari guru di tanah Jawa pasca-Majapahit:
  1. Ada yang hanya mewejang Ngelmu Wisikan Ananing Dat.
  2. Ada yang hanya mewejang Ngelmu Wedharan Waha-naning Dat.
  3. Ada yang hanya mewejang Ngelmu Gelaran Kahananing Dat.
  4. Ada yang hanya mewejang Ngelmu Kenyataan Keadaan Dzat, mengambil wejangan pertama Pambukaning Tata Malige ing Dalem Betal Makmur, terkadang mengambil wejangan kedua Pambukaning Tata Malige ing Dalem Betal Mukaram, atau wejangan ketiga Pambukaning Tata Malige ing Dalem Betal Mukadas.
  5. Ada yang mewejang Ngelmu Panetep Santosaning Iman dengan didahului Syahadat Sajati atau Sasahitan.
Sesungguhnya esensi dari semua wejangan yang diajarkan sama saja. Oleh karenanya, seluruh wejangan di atas lantas dijadikan satu dalam buku ini, kecuali wejangan Ngelmu Talek “Ilmu Ta’liq : Ilmu Mengikat” dan Ngelmu Patah “Ilmu Fattah : Ilmu Membuka” Dari kedua ngelmu tersebut, hanya beberapa saja yang sengaja ditampilkan. Yang dimaksud dengan Ngelmu Talek dan Ngelmu Patah adalah ngelmu yang bertujuan untuk mengeluarkan keajaiban-keajaiban.
Ada tujuh macam Ngelmu Talek yang dikenal di Jawa, yaitu:
  1. Ngelmu Sepi, yang mampu mempercepat perjalanan kita dengan perantaraan angin.
  2. Ngelmu Mungin, yang mampu mewujudkan berbagai keajaiban.
  3. Ngelmu Mubin, yang mampu mewujudkan segala apa yang diinginkan.
  4. Ngelmu Akyan, yang mampu mewujudkan berbagai ke-ajaiban.
  5. Ngelmu Barajan, yang mampu mewujudkan segala apa yang diinginkan.
  6. Ngelmu Mahbut, yang mampu membuat celaka orang lain dan membuat orang lain terjerat cinta.
  7. Ngelmu Gaibulguyub, yang mampu mewujudkan segala yang dikehendaki.
Sedangkan Ngelmu Patah atau Ngelmu Sorog ada sem-bilan macam jenisnya:
  1. Ngelmu Makdum Sarpin, yang mampu memberikan berbagai pertanda tentang apa yang akan terjadi kepada kita.
  2. Ngelmu Satariyah, yang mampu menghilangkan kema-rahan orang.
  3. Ngelmu Sirasab, yang mampu membuat seseorang di segani semua manusia.
  4. Ngelmu Karajek, yang mampu menerbitkan rasa kasih dari orang-orang besar.
  5. Ngelmu Majalis, yang mampu membuat semua orang menurut dan percaya kepada ucapan kita.
  6. Ngelmu Patakurakman, yang mampu mendatangkan keberhasilan.
  7. Ngelmu Supi, yang mampu menolak segala halangan hidup.
  8. Ngelmu Kapi, yang mampu menolak segala halangan hidup.
  9. Ngelmu Nakisbandiyah atau Nakisbandiyatulkak, yang mampu mewujudkan berbagai keajaiban.
Ngelmu-ngelmu tersebut sekadar untuk mewujudkan keajaiban di dunia, sebagai pertanda adanya badan halus manusia. Kedua ngelmu itu tidak sesuai dan berseberangan dengan Ngelmu Kesempurnaan.
  1. Ilmu Syaif: limu Pedang: lantas dikenal sebagai Aji Sepi Angin atau Saepi Angin.
  2. Ilmu Mu’in: Ilmu Penolong.
  3. Ilmu Mubin: limu Terang.
  4. Ilmu Kyan: Ilmu Bayang Bayang Cikal Bakal.
  5. Ilmu Burujan, Barjan: Ilmu Perbintangan.
  6. Ilmu Mahbub: Ilmu Pengasihan.
  7. Ilmu Ghaibul Ghuyub: limu Gaibnya Gaib.
  8. Imu Syaraq: Ilmu Terbit.
  9. Ilmu Madum Syarfin: Ilmu Ketiadaan Kemuliaan.
  10. Timu Syattariyyah: Ilmu Menutup.
  11. Ilmu Sirr As-Sab’ah: Ilmu Rahasia Tujuh.
  12. Ilmu Kharaji: Ilmu Fenomena Luar.
  13. Ilmu Majalis: Ilmu Etika dalam Majelis.
  14. Ilmu Fathur Rahman: Ilmu Pembuka Kasih Sayang.
  15. Ilmu Sufi: Ilmu Kebijaksanaan.
  16. Ilmu Khafi: Ilmu Samar.
  17. Ilmu Naqsyabandiyatulhaq: Ilmu Pembuat Hiasan Kebenaran.

Kewajiban Murid dalam mencari Ilmu Spiritual Islam

Berikut ini adalah orang-orang yang wajib menjadi murid. Ada delapan macamnya, yaitu:
  1. Tedhak turun (berdarah keturunan luhur).
  2. Tunggal bangsa (satu bangsa dengan guru).
  3. Tunggal agama (satu agama dengan guru).
  4. Tunggal basa (satu bahasa dengan guru).
  5. Sumurup ing sastra (paham akan sastra).
  6. Wis kalewat tengah tuwuh (dewasa).
  7. Tanpa lelara (sehat lahir-batin).
  8. Tanpa kuciwa (tiada cacat di tubuhnya).
Kewajiban seorang murid delapan macamnya, yaitu:
  1. Nastiti (teliti).
  2. Nastapa (suka berprihatin).
  3. Kulina (mampu membiasakan diri dengan hal-hal baru).
  4. Santosa (kokoh jiwanya).
  5. Diwasa (dewasa pribadinya).
  6. Engetan (gampang mengingat).
  7. Santika (terampil).
  8. Lana (teguh pikirannya).
Yang tidak bisa menjadi murid delapan macamnya, yaitu:
  1. Gila.
  2. Menderita ayan.
  3. Buta.
  4. Tuli.
  5. Bisu.
  6. Belum dewasa.
  7. Orang tua yang sudah pikun.
  8. Manusia yang benar-benar hilang ingatannya.
Seorang murid juga wajib membiasakan:
  1. Angimanake, sirik yen maidoa (meyakini wejangan guru, pantang mencela wejangannya).
  2. Angatonake, sirik yen anapekena (menampakkan apa yang diketahui dan tidak diketahui, pantang menyem-bunyikannya).
  3. Anastitekake, sirik yen anglirwakna (sungguh-sungguh teliti, pantang bertindak sembrono).
  4. Anerangake, sirik yen anyuwala (mengikuti perintah guru, pantang menolak perintahnya).
  5. Amusawaratake, sirik yen amiyagaha (bermusyawarah, pantang bertindak tanpa musyawarah).
  6. Anggelarake, sirik yen angumpeta (menggelar ilmu, pantang menyembunyikannya).
  7. Anglulusake, sirik yen ambatalena (menjalankan ucapan, pantang membatalkannya).
  8. Anindakake, sirik yen angenengena (aktif bertindak, pantang berdiam diri selalu).
<a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Ilmu Spiritual dalam Islam Dzikir Quthub.jpg" alt="Ilmu Spiritual dalam Islam"></a>

Wirid Ilmu Spiritual dalam Islam

Inilah Wirid Hidayat Jati, yang menunjukkan makam Ngelmu Makripat, berdasarkan wejangan para wali di tanah Jawa masa lalu. Selepas wafatnya Kangjeng Susuhunaning Ngampeldenta, para wali berkenan membabar semua wirid ngelmu kesempurnaan mereka masing-masing, Wirid ngelmu kesempurnaan yang bersumber dari dalil, kadis, ijemak, dan kiyas, lengkap beserta murad maksud-nya. Adapun tingkat-tingkat wirid akan dijabarkan secara lengkap di bawah ini.
Pada mulanya, seiring berdirinya Negara Demak, para wali yang berkenan mewedar wejangan Ngelmu Makripat hanya delapan orang saja. Mereka adalah sebagai berikut:
  1. Susuhunan ing Giri Kadhaton, mewedar wejangan Wisikan Ananing Dat.
  2. Susuhunan ing Tandhes, mewedar wejangan Wedharan Wahananing Dat.
  3. Susuhunan ing Majagung, mewedar wejangan Gelaran Kahananing Dat.
  4. Susuhunan ing Benang, mewedar wejangan Tata Malige ing Dalem Betal Makmur.
  5. Susuhunan ing Muryapada, mewedar wejangan Tata Malige ing Dalėm Betal Mukaram.
  6. Susuhunan ing Kalinyamat mewedar wejangan Tata Malige ing Dalêm Betal Mukadas.
  7. Susuhunan ing Gunungjati, mewedar wejangan Panetep Santosaning Iman.
  8. Susuhunan ing Kajenar, mewedar wejangan Sasahitan.
  • Laku ibadah yang terus menerus dijalankan. Bukan sebatas mengulang-ulang zikir dengan lidah, melainkan juga semua laku ibadah, baik wajib maupun sunnah.
  • Maqam: kedudukan.
  • Marifat; tingkatan tertinggi dari jenjang spiritualitas dalam Tasawwuf Urut-urutannya: Syariat, Thariqat, Haqiqat, dan Ma’rifat.
  • Sunan Ngampel, guru para wali, Nama aslinya adalah Raden Rahmad atau Bong Swi Hoo, seorang pangeran dari Champa, keponakan Dewi Amaravati (permaisuri Bhre Kertabhumi/Prabu Brawijaya Pamungkas). Makamnya di Semampir, Surabaya.
  • Al-Quran.
  • Hadis: Sabda Nabi Muhammad.
  • ljma: kesepakatan para ulama.
  • Qiyas mempersamakan suatu masalah dengan kejadian masa lalu dan mengambil penalsiran hukum atasnya.
  • Murad kehendak, maksud makna, artinya, penjelasan tentang maknanya.
Kemudian, untuk kedua kalinya Ngelmu Makripat di-babar pada masa akhir Negara Dêmak, tepat menjelang ber-dirinya Negara Pajang. Ada delapan wali juga yang mewe-jangkan intisari ilmu tersebut. Mereka adalah sebagai berikut:
  1. Susuhunan ing Giri Parapen, mewedar wejangan Wisikan Ananing Dat.
  2. Susuhunan ing Darajat, mewedar wejangan Wedharan Wahananing Dat.
  3. Susuhunan ing Ngatas Angin, mewedar wejangan Gelaran Kahananing Dat.
  4. Susuhunan ing Kalijaga, mewedar wejangan Tata Malige ing Dalem Betal Makmur.
  5. Susuhunan ing Tembayat, setelah mendapat izin dari gurunya Susuhunan ing Kalijaga, mewedar wejangan Tata Malige ing Dalem Betal Mukaram.
  6. Susuhunan ing Padusan, mewedar wejangan Tata Malige ing Dalem Betal Mukadas.
  7. Susuhunan ing Kudus, mewedar wejangan Panetep Santosaning Iman.
  8. Susuhunan ing Geseng, mewedar wejangan Sasahitan.
  • Sunan Giri I. Nama kecilnya Jaka Samudra. Nama aslinya Raden Paku. Dikenal pula dengan gelar Sunan Giri Gajah, Maulana Ainul Yaqin Prabu Satmata. Makamnya di Gresik.
  • Sunan Bejagung Kidul. Nama aslinya Hasyim Alamuddin, menantu Sunan Bejagung Lor. Makamnya di Bejagung Kidul, Semanding, Tuban.
  • Sunan Bonang, putra Sunan Ngampel. Nama aslinya Raden Maulana Makdum Ibrahim. Makamnya di Tuban.
  • Sunan Muria, putra Sunan Kalijaga. Nama aslinya Raden Umar Syahid. Makamnya di Gunung Muria.
  • Sunan Gunungjati. Nama aslinya Syarif Hidayatullah. Makamnya ada di Astana Gunungjati, Cirebon.
  • Syekh Siti Jenar atau Syekh Lemah Abang. Nama aslinya Abdul Jalil.
  • Sunan Giri IV, cucu Sunan Giri I. Makamnya di Gresik.
Seluruh wejangan di atas memiliki intisari yang sama, karena bersumber dari wejangan rahasia Kangjeng Susuhunan ing Ngampeldenta, guru para wali di tanah Jawa.
Ketika sampai pada masa Negara Mataram, beliau Sang Nata Ingkang Sinuwun Kangjeng Sultan Agung Prabhu Anyakrakusuma berkenan menghimpun seluruh wejangan
  • Sunan Drajat, putra Sunan Ngampel. Nama aslinya Raden Hasyim Syarifuddin. Makamnya di Paciran, Lamongan.
  • Sunan Atas Angin, murid Sunan Kalijaga. Nama aslinya Daeng Mangemba Nattisoang, putra bangsawan Kerajaan Gowa di Somba Opu, Makassar. Lahir pada tahun 1498, Ayahnya adalah raja Gowa ke 9 bernama Karaeng Tumapa’risi Kalonna yang memerintah Gowa pada 1491-1527. Ibunya bernama I Malati Daeng Bau’, putri salah seorang pembesar Kerajaan Tallo yang tinggal di daerah Marusu’, Makamnya di Demak.
  • Sunan Kalijaga, Nama aslinya Raden Syahid. Makamnya di Kadilangu, Demak, Sunan Pandanarang Makamnya di Bayat, Klaten.
  • Sunan Padusan, putra Sayyid Usman Haji atau Sunan Ngudung, Saudara Sunan Kudus. Menantu Adipati Secodiningrat III (Raden Jaka Thole), Nama aslinya Raden Diwiryapada. Penyebar Islam di Sumenep, Madura.
  • Sunan Kudus, Nama aslinya Raden Jafar Shadiq, putra Sayyid ‘Usman Haji atau Sunan Ngudung. Makamnya di Kudus.
  • Sunan Geseng, Nama aslinya Ki Cakrajaya, murid Sunan Kalijaga Makamnya di Jolosutro, Piyungan, Bantul.
delapan tingkat tadi berikut wejangan tambahannya dengan maksud supaya muktamada24 maknanya. Semua wejangan lantas dijadikan satu. Setelah bersepakat dengan para ahli ngelmu kesempurnaan, atas kehendak beliau, lantas beliau berkenan memutuskan siapa saja yang mendapat izin dan berhak untuk mengajarkan wejangan tersebut. Mereka adalah sebagai berikut:
  1. Panembahan Purubaya.
  2. Panembahan Juminah.
  3. Panembahan Ratu Pekik.
  4. Panembahan Juru Kiting.
  5. Pangeran ing Kadilangu.
  6. Pangeran ing Kudus.
  7. Pangeran ing Kajoran.
  8. Pangeran ing Tembayat.
  9. Pangeran ing Wangga.
<a href="https://www.pshterate.com/"><img src="Ilmu Spiritual dalam Islam Ilustrasi Burung Garuda.gif" alt="Ilmu Spiritual dalam Islam"></a>

Tasawuf Ilmu Spiritual dalam Islam

Sesungguhnya wejangan yang sudah terhimpun menjadi satu tersebut bersumber dari segala kitab Tasawuf. Urutan pangkat per pangkat bersandar kepada wejangan ngelmu yang sudah ditata sedemikian rupa semenjak dahulu kala dan yang merupakan petunjuk secara bertahap dalam menjelaskan firman Tuhan Yang Mahasuci, yang diwahyukan kepada Kangieng Nabi Musa Kalamullah, bahwasanya manusia adalah kenyataan dari Dzat Yang Esa. Itulah benih dari Ngelmu Makripat vang menjadi wirid pegangan para nabi dan wali semenjak zaman kuno, yang kemudian dijabarkan oleh para pandhita dan melahirkan wejangan beraneka rupa.
Karena usaha beliau Sang Nata Ingkang Sinuwun Kang-jeng Sultan Agung Prabhu Anyakrakusuma, maka seluruh wejangan dijadikan satu. Namun seiring waktu, wejangan yang sudah dihimpun mengalami keterpecahan kembali disebabkan banyaknya orang bijak menjadi guru yang mengajarkan wiridnya sendiri-sendiri. Ada beberapa di antara mereka yang mengkhususkan diri mengajarkan Ngelmu Makripat saja. Malah ada juga yang hanya membabarkan Ngelmu Talek dan Ngelmu Patah atau Ngelmu Sorog. Sehingga kemudian dipelajari secara sungguh-sungguh oleh Kiai Ageng Muhammad Sirullah dari Kedhung Kol, daerah sebelah selatan Kêdhung Panganten dengan sêngkalan Rong Sogata Warga Sinuta (Rong: 9, Sogata: 7, Warga: 7, Sinuta: 1. Jika dibalik menjadi angka tahun 1779 Jawa). Jika diperhatikan secara teliti, selain menyiratkan angka tahun, sengkalan Rong Sogata Warga Sinuta juga menyiratkan nama RONG soGAta WARga SInuTA alias Raden Ngabehi Ranggawarsita dalam tahun Alip 1779. Beliau mendapat petunjuk Tuhan Yang Mahasuci untuk menata kembali urut-urutan pengajaran Ngelmu Makripat serta membabar murad maksudnya. We-jangan delapan pangkat dikumpulkan menjadi satu, seperti yang terperinci pada bab-bab selanjutnya di bawah ini.
Pesanku, wirid ini tidak cukup hanya dipelajari Wirid ini juga membutuhkan laku, mengheningkan batin, menying-kirkan segala gejolak liar diri dan berfokus hanya kepada Tajali Dzat Yang Mahasuci Sejati, Berdasar pengalaman yang sudah sudah, banyak yang telah mencapai peningkatan kesadaran. Janganlah ragu ragu lagi. Tidak berbeda keadaan zaman akhir dan zaman sekarang ini. Yang namanya surga dan neraka sesungguhnya sudah nyata ada di zaman sekarang ini. Semua sudah kita jalani. Seluruh wejangan ini dahulu untuk pertama kalinya dihimpun oleh Kangjeng Susuhunan ing Kalijaga, kemudian terpecah dan dihimpun untuk kedua kalinya oleh Ingkang Sinuwun Kangjeng Sultan Agung ing Mataram. Lantas terpecah kembali dan kini dihimpun oleh Kiai Ageng Muhammad Sirullah dari daerah Kedhung Kol, yang kemudian diberi nama baru: Wirid Hidayat Jati. Seluruh wejangan diambil dari intisari kitab Hidayatul Kakaik. sumber segala kitab Tasawuf.
  • Dapat dijadikan acuan atau pegangan.
  • Panembahan Purubaya I, putra Panembahan Senopati ing Ngalaga Mataram (Raja Mataram I) dengan Rara Lembayung, putri Ki Ageng Giring. Ia gugur di usia tua saat menghadang pemberontakan Trunajaya pada Oktober 1676. Makamnya di kompleks makam Wotgalih, Karangmoncol, Berbah, Sleman.
  • Putra Panembahan Senopati ing Ngalaga (Raja Mataram I) dengan Ratu Retna Dumilah, putri Adipati Madiun. Makamnya di Astana Imagiri (Imogiri), Bantul.
  • Penguasa Surabaya, keturunan ketujuh Sunan Ngampel, penakluk Giri Kadhaton tahun 1635. Dihukum mati menantunya sendiri, Kangjeng Susuhunan Amangkurat Agung (Amangkurat I) pada tahun 1663.
  • Putra Ki Juru Martani, penakluk Madura tahun 1624.
  • Keturunan Sunan Kalijaga.
  • Keturunan Sunan Kudus.
  • Nama lain Panembahan Rama, mertua Raden Trunajaya yang akhirnya menyokong pemberontakannya. Ia gugur dalam peperangan. Makamnya di Kajoran, Wedi, Klaten.
  • Keturunan Sunan Tembayat.
  • Pesan R.Ng. Ranggawarsita.
  • Tajali Pecаmpukan Ilahi.
  • Hidayatui Haqalar Petunjuk Kebenaran Kebenaran.

Ilmu Spiritual Sunan Kalijaga

Sunan Kalijaga, atau juga dikenal dengan nama Raden Mas Said, adalah seorang pemimpin spiritual dan sufi bernama Sunan Kalijaga yang hidup pada abad ke-16 di Jawa. Ia dianggap sebagai salah satu dari sembilan wali atau santri Islam di Indonesia. Sunan Kalijaga terkenal karena ajaran-ajarannya yang spiritual dan usahanya untuk menyebarkan agama Islam di Jawa. Sunan Kalijaga juga dikenal karena perannya dalam perkembangan gerakan Wali Sanga di Indonesia, yang bertujuan untuk menyatukan berbagai aliran Islam yang ada di negara ini dan mempromosikan pemahaman yang lebih terpadu dan koheren terhadap agama tersebut.
Ajaran-ajaran Sunan Kalijaga menekankan pentingnya pengembangan spiritual dari dalam diri dan pembentukan hubungan yang dekat dengan Tuhan melalui doa dan meditasi. Ia juga menekankan pentingnya pekerjaan kemanusiaan dan nilai membantu orang lain, terutama mereka yang membutuhkan. Ajaran-ajaran spiritual Sunan Kalijaga masih terus diikuti dan dipelajari oleh banyak orang Muslim di Indonesia dan di seluruh dunia hingga saat ini.

Tentang Ilmu Spiritual

Artikel ini membahas bagaimana cara hidup di saat sekarang dan menemukan ketenangan batin serta pencerahan spiritual. Kita dapat menemukan kebahagiaan sejati dan terbebas dari penderitaan di dalam diri kita sendiri, namun ego atau rasa diri kita seringkali menjadi sumber penderitaan. Untuk belajar mengelola ego dan hidup di saat sekarang, kita dapat menerapkan teknik praktis seperti meditasi kesadaran dan praktik “menyerah atau berserah diri kepada yang Sang Maha Kuasa atas segalanya” di saat sekarang.
Pencerahan spiritual adalah salah satu tujuan utama bagi banyak orang dalam menjalani kehidupan. Ini adalah kondisi di mana seseorang merasa terbebas dari penderitaan, menemukan ketenangan batin, dan merasa terhubung dengan kekuatan yang lebih besar. Pencerahan spiritual dapat menyebabkan perubahan radikal dalam kehidupan seseorang, termasuk dalam cara pandang terhadap diri sendiri, orang lain, dan dunia.
Untuk membantu dalam menemukan pencerahan spiritual, ada banyak teknik praktis yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya adalah meditasi kesadaran, yaitu dengan memfokuskan perhatian pada aliran napas dan mengalihkan perhatian dari pikiran-pikiran yang tidak perlu. Dengan melakukan meditasi ini secara teratur, diharapkan dapat membantu menenangkan pikiran dan menemukan ketenangan batin.

Bagikan

Apa yang dimaksud Alquran

Apa yang dimaksud Alquran

Apa yang dimaksud Alquran Apa yang dimaksud Alquran ?, Al Quran ialah kitab suci umat Islam yang dipandang seperti wahyu